Labels

Saturday, June 27, 2009

Kura-Kura Kembar




Melihat gambar di atas, terkenang kembali kisah perlumbaan antara

Kura-Kura dan Arnab. Malah ia dibukukan menjadi sebuah novel sastera Tingkatan 4 yang berjudul Perlumbaan Kedua.


Novel ini merupakan antara novel yang paling diminati oleh saya selain novel sastera Tingkatan 5 iaitu Novel Julia.


Berbalik kepada kura-kura,meskipun ia dikenali sebagai binatang yang serba lambat, tetapi sebenarnya banyak motivasi berguna yang boleh dikutip dari seekor kura-kura.


Mungkin inilah sebabnya kenapa binatang ini diangkat sebagai watak utama dalam filem Kungfu Panda. Tanpa nasihat daripada Mahaguru Ho Fei, adakah si Panda mampu memiliki gelaran ‘Dragon Warrior’?


Apatah lagi jika anda semua memerhatikan kelibat si kura-kura kembar siam ini. Kedua kura-kura kembar ini tumbuh bagaikan isi dan kuku. Layaknya kutub utara dan selatan, saling membelakangi antara satu sama lain.



Saya yakin bahawa anda semua memahami keperitan yang ditanggung oleh kura-kura tersebut. Jika kura-kura normal mampu berjalan sepantas 2 jam, si kembar siam ini mungkin 4 jam. Bukan begitu?



Namun, dalam keterbatasan itu, adakah anda sedar bahawa kura-kura ini masih mampu meneruskan kelangsungan hidupnya tanpa bantuan sesiapapun. Mereka tidak memerlukan pembedahan, apatah lagi sebuah kerusi roda untuk terus hidup.



Mengapa agaknya?



HIDUP INI MEMERLUKAN KESABARAN





Meskipun dilahirkan sebagai kura-kura kembar siam dan menempel di perut, kekurangan itu tidak menjadikannya semakin lemah, bahkan ianya memberi semangat untuk terus berjuang.


Kenapa?


Kerana si kembar siam itu faham bahawa hakikat kejayaan itu bukanlah umpama mee segera. Cepat dimasak, lebih sedap dimakan. Tuangkan sahaja air panas, selepas 3 minit boleh makan.


Kejayaaan bukan seperti itu. Kejayaan memerlukan kesabaran dan usaha berterusan yang tidak mengenal erti putus asa.


Ini semua adalah kelangsungan daripada kesedaran bahawa kita hanya mampu merancang, tetapi yang menentukannya hanyalah Allah. Hasilnya, meskipun kita gagal dalam sesuatu perkara, itu bukanlah yang terakhir dan kita akan terus mencuba.


Kerana kita menyedari bahawa Allah itu Maha Adil. Dan yang anda suka itu, tidak semestinya yang terbaik buat anda. Terkadang ianya mengundang kecelakaan buat diri sendiri.


BAHAGIA ITU PILIHAN





Suatu ketika, diriku diulit rasa kesedihan yang menyebakkan. Dalam situasi ini, hanya air mata sahaja yang menjadi teman berbicara. Aku diulit kesedihan bila mengenang nasib diri yang selalunya ku rasa tidak sebaik nasib orang lain.


Sedang hati dilanda kesedihan, tiba-tiba aku terpandang seekor kura-kura yang sedang merangkak perlahan menyeberangi jalan. Melihat keadaan si kura-kura itu, rasa sedihku hilang. Semangat kuatku kembali menapak dalam diri.


Aku mempunyai jawapan pada persoalan yang sering aku tanyakan pada diriku sebelum ini.



Mengapa harus aku merasa sedih. Sedangkan aku sepatutnya harus merasa bahagia kerana aku seorang manusia. Manusia yang ada segala-galanya. Kalau dibandingkan dengan si kura-kura itu.


Kura-kura juga sendirian, tetapi si kura-kura tidak pernah bersedih. Malah si kura-kura tetap menjadi dirinya yang penyantun dan penyabar.


Terkadang kita mengukur kebahagiaan di mata orang, lantas kita mengorbankan erti bahagia di mata sendiri. Sedangkan bahagia itu letaknya di hati. Kita tidak mampu berasa bahagia kalau kita merasakan tidak boleh bahagia.


Kita melangkah tatkala bahagia hanya beberapa langkah di hadapan dan kita mengambilnya tanpa perlu merampas daripada sesiapa.


Berbahagialah selalu kerana bahagia itu adalah milik setiap orang yang telah bersedia untuk berasa bahagia. Nikmatilah kebahagiaan itu sebaik mungkin.


Semoga berbahagia selalu.


Terima kasih Kura-Kura…


syeikhsifu



27/6/2009 - Saturday

Friday, June 26, 2009

Bunuh diri di India

video
Video hiasan ini berstatus ganas! Abaikan jika anda tidak bersedia.



Perbuatan bunuh diri adalah jalan singkat untuk menyelesaikan masalah.

Islam mengharamkan perbuatan ini kerana ia menggambarkan sikap putus asa. Adakah benar tanggapan bahawa ianya merupakan jalan penyelesaian terbaik bagi setiap masalah?

Bagi saya, tidak. Bahkan mungkin ia akan membawa lebih banyak masalah kepada kaum keluarga dan sahabat-sahabat lain selepas dia meninggal dunia. Kata Joseph Conrad, sebenarnya tiada manusia yang berjaya dalam kesemua yang dilakukannya.

Dan kewujudan kita ini sebenarnya mesti menempuh kegagalan. Tetapi yang penting kita tidak menjadi lemah dek kegagalan tersebut dan kekalkan usaha hingga ke akhir hayat. Usah putus harapan, kerana harapan kita hanya kepadaNya. Fikir-fikir dan renungkanlah...

Mari Belajar Bahasa Mandarin (Bahagian 1)….

Basic History

Bahasa Mandarin merupakan antara bahasa cina yang paling banyak digunakan. Ia menjadi bahasa rasmi kebanyakan masyarakat cina seperti People Republic of Chinese (Tanah Besar China), Taiwan, Macau,Republik Singapura, Malaysia (selepas Bahasa Melayu dan bahasa Inggeris),Thailand (selepas bahasa Thai), Vietnam (selepas bahasa Viet) dan menjadi bahasa minoriti dikebanyakan negara seperti Amerika Syarikat, Kanada, Australia, Filipina, Indonesia, Peru dan Mauritius.

Malah menurut wikipedia, Mandarin merupakan bahasa nombor satu dalam ketogeri bilangan penuturnya dan yang kedua terpenting dalam dunia selepas Bahasa Inggeris.

Dalam PBB(Persatuan Bangsa-Bangsa Bersatu) juga digunakan sebagai bahasa rasmi. Ada 6 Bahasa rasmi yang digunakan di PBB iaitu Arabic, Chinese, English, French, Russian, and Spanish.

Dewasa ini bahasa Mandarin menjadi begitu penting dalam industri perdagangan sama ada perdagangan dalam negeri ataupun perdagangan luar negara. Negara China sekarang sedang menuju pertumbuhan ekonomi yang begitu drastik sama ada sistem makro atau micro. Tahun lepas saja 11% pertumbuhan ekonomi dicatat oleh negara Tembok Besar itu.

Perdagangan dalam Malaysia juga penting kerana ekonomi Malaysia sekarang di kuasai oleh orang-orang cina malah tahap aset yang dimiliki oleh bangsa cina adalah yang tertinggi dalam negara iaitu sehingga 57%.

Jadi, untuk memudahkan pertuturan sesama peniaga,pembeli,pemborong dan pedagang yang kebanyakan dari mereka adalah dikalangan bangsa cina maka Bahasa Mandarin adalah relevan untuk memastikan kelancaran urus niaga.

Di Malaysia umpamanya, terdapat banyak dialek cina yang dipertuturkan selain Mandarin seperti Kantonis,Hokkien,Taoichwa dan Wu.

Antara yang paling susah dialek ialah kantonis kerana ia mempunyai 7 tingkatan suara manakala mandarin hanya mempunyai 4 tingkatan suara (menurut Cikgu Mandarin saya Puan Jing Yang).

Walaubagaimanapun, perkara yang susah kalau kita berminat dan berusaha dengan gigih Insyaallah akan dipermudahkan oleh Allah.

Berikut adalah asas (basic) untuk mempelajari bahasa Mandarin. Mudah-mudahan perkongsian ini dapat memberi kebaikan bersama.



Asas-asas penuturan BahasaMandarin (Ri Chang Yong Yu)

Wo –saya
Ni - kamu
Ni hao ma? – kamu apa khabar?
Wo hen hao – saya dalam keadaan sangat baik
Xiexie –terima kasih
Bu yong xie (bu keqi) – sama-sama
Zaoshang hao – selamat pagi
Wanshang hao –selamat petang
Zaijian – selamat tinggal
Mingtian Jian – esok jumpa lagi
Wang taitai, xiexie ni ! – madam (puan/cik), terima kasih ye.
Ni lei ma? – adakah kamu penat?
Wo bu lei – saya xpenat
Hoa...wo lei ji le –benar, saya penat betul
Xue – belajar
Zhong wen – Bahasa cina
Wo zheng zai xue zhong wen- saya sedang belajar bahasa cina


Bersambung.........................

Sekian,

syeikhsifu@yahoo.com.my

Thursday, June 25, 2009

Kapitalisme penyebab krisis ekonomi dunia?

Hari ini kapitalisma sedang menghadapi krisis yang tenat. Pelbagai hujah telah diberikan untuk menerangkan kepada orang ramai tentang krisis ini. Manifestasi dari krisis kapitalisma ini sedang dialami oleh kita semua justeru tidak perlu lagi kita berdolak dalik untuk menafikan kewujudan krisis ini.

Apa yang masih belum jelas ialah kenapa krisis ini berlaku. Ada yang mengatakan bahawa krisis ini timbul kerana banyak peraturan perniagaan telah dilupuskan. Ada pakar ekonomi yang mengatakan bahawa krisis ini muncul kerana gaji CEO , pengarah syarikat dan pemegang saham telalu tinggi. Ada yang mengatakan bahawa krisis ini timbul kerana tamak haloba. Semua ini betul. Semua ini tidak salah.

Sebab itu, jawapan-jawapan ini hanyalah manifestasi dari sistem kapitalis itu sendiri. Justeru adalah salah untuk menerangkan bahawa krisis hari ini adalah krisis kewangan. ¨Financial Crisis¨ ini hanyalah symptom dari krisis kapitalisma itu sendiri. Sistem kapitalisma ini mencakupi semua – keewangan, khidmat, pembuatan, pengeluaran dan pengguna.

Jika kita sakit kepala pasti ada bahagian tubuh badan kita yang kurang sempurna. Jika kita deman pasti ada puncanya. Jika kereta rosak maka kita akan mencari apa yang telah patah atau skrew mana yang tercabut. Tubuh badan kita adalah satu sistem. Enjin kereta yang bergerak itu juga adalah satu sistem. Ekonomi yang kita gunakan ini juga adalah satu sistem.

Permasalahan yang muncul hari ini wajib dilihat bukan hanya pada sebiji skrew, sehelai wire tetapi melihat keseluruhan sistem itu sendiri.

Kapitalisma bergerak atas dasar membuat keuntungan maksima. Inilah asas kapitalisma yang tidak pernah berubah-ubah. Jika ianya bukan berasaskan keuntungan maksima, maka sistem itu bukan lagi sistem kapitalis.

Untuk mendapat keuntungan maksima, maka langkah pertama yang akan dilakukan oleh para kapitalis ialah membayar ubah tenaga yang rendah. Dengan upah tenaga yang rendah bermakna kaum pemodal akan mendapat keuntungan maksima. Lebihan tenaga buruh ini akan menjadi tambahan untuk keuntungan kaum pemodal. Lebih murah upah diberi maka akan lebih banyak keuntungan yang akan dipungut.

Sistem ekonomi kapitalis telah menanamkan nilai konsumer/pengguna kepada kaum buruh dan pekerja. Nilai konsumer ini amat penting dalam budaya kapitalisma. Tanpa menghayati dan menyembah budaya konsumer, maka kapitalisma tidak dapat berkembang. Konsumer dan kapitalisma adalah isi dengan kuku.

Dalam budaya kapitalisma nilai hidup dan erti hidup dihitung dengan barang yang dimiliki, harta yang dipunyai, percutian yang dilalui dan benda-benda yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Untuk mendapatkan produk maka kita diwajibkan menjualkan tenaga kita kepada kaum kapitalis.

Melalui upah yang kita dapati ini, justeru kita akan boleh membeli barang dan produk konsumer. Lebih banyak barang konsumer yang kita beli dan pakai, kita akan dinilai sebagai berjaya dalam budaya kapitalisma.

Di sini muncul krisis dari sistem kapitalisma. Dari satu sudut - para kapitalis ingin barangan yang mereka keluarkan dari kilang dijual dan digunakan. Dari sudut yang lain - bakal si pembeli dan pengguna ini wajib diberi upah yang murah untuk memastikan keuntungan maksima. Namun, dengan upah yang murah mana mungkin si pembeli dapat dan berupaya membeli produk-produk ini.

Inikah kontradiksi dalam sistem kapitalis. Kontradiksi ini tidak akan dapat diselesaikan oleh sistem kapitalisma.

Percubaan untuk menyelesaikan kontradiksi ini telah dijalankan. Kita melihat sendiri di Malaysia di mana kaum pemodal tempatan dan antarabangsa untuk melipat gandakan keuntungan enggan menaikkan upah tenaga kaum buruh. Hingga ke hari ini tidak ada dasar gaji minima untuk kaum buruh, walau pun kaum pemodal memiliki dasar keuntungan maksima.

Untuk melarikan dari tuntutan upah tinggi, maka apa yang telah dilakukan oleh para kapitalis tempatan dan luar negara ialah mengimpot tenaga buruh dari luar. Tenaga buruh dari luar ini telah berjaya menurunkan tuntutan upah dari kaum buruh tempatan.

Hasilnya taraf kehidupan warga terus tidak berubah malah secara nisbah semakin merosot. Cita-cita untuk menikkan taraf kehidupan terus gagal kerana upah untuk bekerja amat murah.

Upah yang rendah ini juga tidak memungkin berkembang dan merancakkan tahap ekonomi dalam negara. Warga yang tidak berduit tidak mungkin ianya akan berbelanja. Upah murah bermakna para konsumer tidak memiliki memiliki tenaga beli.

Perkara yang sama juga telah dilakukan oleh kaum kapitalis di Amerika dan Eropah. Mereka mengimpot tenaga murah dari dunia ketiga. Untuk terus melipat gandakan keuntungan, mereka telah menjalankan dasar apa yang dipanggil out sourcing. Mengupah orang luar dengan upah yang rendah untuk melakukan pekerjaan yang dahulunya dilakukan dalam negara. Bila ini berlaku maka sekali warga Amerika dan Eropah sendiri kehilangan pekerjaan kerana buruh impot dan buruh luar sanggup menerima upah yang lebih murah.

Tidak cukup dengan ini kaum pemodal ini telah menutup kilang di Amerika dan Eropah dan membuka di wilayah-wilayah dunia ketiga dimana harga buruh amat murah. Kaum buruh di Amerika dan Eropah sekali lagi hilang pekerjaan apabila kilang kilang mula berpindah ke Vietnam, Malaysia, China dan Thailand.

Hari ini hampir 100 peratus barangan yang terjual dari WalMart di Amerika didatangkan dari negara China.
Kontradiksi ini bertambah meruncing. Produk produk yang dibuat di China ini bertujuan untuk dibeli oleh pengguna di Amerika. Tetapi para pengguna di Amerika telah hilang pekerjaan — bermakna tidak memiliki keupayaan untuk membeli. Apa yang terjadi — barangan yang dibuat murah di China semakin menggunung kerana tidak dapat dijual.

Justeru inilah yang telah ditunjukkan oleh Karl Marx bahawa kapitalisma ini membunuh diri sendiri.
Kapitalisma dapat berkembang hebat – boom time - apabila menemui tanah baru seperti Amerika, Australia dan Kanada. Kapitalisma berkembang hebat apabila ada penemuan-penemuan teknologi baru – letrik, jalan keretapi, tenaga nuklear termasuk internet. Boom time ini akhirnya akan menjadi burst time dan pancet. Ini adalah sifat asli kapitalisma.

Penemuan baru akan memungkinkan kaum pemodal membuat keuntungan berlipat ganda. Apabila Britain membuat enjin kereta ianya mengambil hampir 100 tahun sebelum Malaysia dapat menirunya. Selama 100 tahun ini nisbahnya Britain memiliki monopoli – ini antara Britain dengan Malaysia. Tetapi hakikatnya apa sahaja penemuan baru ianya hanya dapat bertahan dari tahun ke tahun sebelum teknologi itu ditiru. Malah teknoloji telah berkembang luas – apa sahaja penemuan teknologi baru akan ditiru dengan cepat.

Jika ini berlaku, nampaknya boom time cukup singkat sebelum sampainya burst time. Contoh terbaik terjadi dalam dotcom boom di akhir tahun 80’an dahulu.

Apabila tiru meniru terjadi, apabila semua negara mengeluarkan produk yang hampir sama, maka hasilnya ialah pengeluaran yang berlebihan dari permintaan. Supply and demand mengikut teori Adam Smith akan mewujudkan ‘tangan halimunan’ untuk memperseimbangkan dua pekara ini. Ini tidak pernah berlaku kerana yang halimunan ini tidak pernah wujud. Tangan halimunan ini adalah satu illusi dalam teori kapitalsima.

Hari ini telah terbukti pengeluaran telah melimpah ruah melebihi permintaan. Lambakan demi lambakan produk murah dari China misalnya sedang mengancam sistem kapitalis ini sendiri.

Pengeluaran melimpah ruah ini juga adalah sifat kapitalisma itu sendiri. Setiap kapitalis akan merahsiakan barangan dan produk yang mereka hasilkan. Kapitalis ingin dapat mengeluarkan satu produk yang eksklusif. Tetapi ini hanyalah angan-angan kerana semua kaum kapitalis memiliki sifat yang sama. Justeru mereka bersaing dan melawan antara satu sama lain dalam usaha untuk melahirkan dan mencipta produk. Di sini jelas pembaziran tenaga, modal dan fikrah.

Satu lagi cara untuk terus unggul di pasaran ialah memurahkan harga barangan mereka. Awalnya ini dapat dilakukan dengan upah buruh yang murah. Atau dengan teknologi baru. Teknologi akhirnya akan ditiru. Upah buruh murah akan membunuh kuasa pembeli. Maka hasilnya ialah lambakan barang murah yang tidak ada pengguna.

Kontradiksi ini tidak dapat diselesikan oleh kapitalisma.

Percubaan telah dilakukan untuk menyelesaikan kontradiksi upah murah ini. Di Amerika – konsumer terbesar dalam dunia – tidak memiliki daya beli. Apa yang telah dilakukan oleh kaum kapitalis semenjak tahun 80’an ialah memberikan bakal konsumer ini duit pinjaman. Duit yang dipinjamkan ini diharapkan akan mengerakkan pasaran jual beli konsumer.

Di Malaysia sendiri skim ini telah dijalankan oleh bank dengan memberi kad kredit. Ini untuk menggalak lahirnya para konsumer untuk membeli produk. Dari laporan media, kita mengetahui hari ini hutang kad kredit yang tidak terpungut hampir mencecah 10 bilion ringgit. Ini hanya di Malaysia.

Di Amerika pukul rata warga memiliki lebih dari lima keping kad kredit. Memang betul untuk satu masa yang pendek ada pergerakan jual beli konsumer produk dengan berhutang. Apabila sampai masanya untu memungut hutang maka didapati bahawa sipiutang ini tidak ada keupayaan untuk membayar. Inilah dia subprime loan yang sedang meracun kapitalisma.

Sebenarnya, kapitalisma ini sebenarnya tidak ada bezanya dari sistem ekonomi Pak Man Telo.

Selama hampir 150 tahun, sistem ini telah bergerak dan berkembang. Membuka dan mencari pasaran baru. Mengeluar produk baru. Tetapi masanya telah sampai di mana sistem ini tidak dapat bergerak lagi. Seperti Pak Man Telo – orang terakhir untuk membeli labu peramnya telah sampai. Tidak lagi ditemui pembeli baru. Pak Man Telo tidak dapat memusing dan memutar lagi. Akhinya semuanya lungkup.

Amerika dan Eropah sedang berusaha untuk menampal lubang lubang kapitalisma yang sedang bocor dengan menggunakan berbilion duit rakyat. Untuk seketika ini kapitalisma masih bergerak dengan tempang. Satu demi satu bank jatuh muflis. Satu demi satu syarikat gergasi masuk gaung. Kaum buruh semakin banyak hilang pekerjaan. Rumah semakin banyak tergadai. Kemiskinan semakin meluas. Jurang mereka yang kaya dengan mereka yang miskin semakin melaut.

Hakikatnya sistem kapitalis ini penuh dengan kontradiksi yang membunuh dirinya sendiri.

Jawapan kepada krisis kapitalisma bukan memperbaiki sistem ini, tetapi menghumbankan sistem ini dan memunculkan satu sistem ekonomi terancang yang bukan berasaskan keuntungan maksima. Satu sistem ekonomi yang demokratik di mana jual beli diuruskan oleh orang yang menjual dan orang yang membeli.

Pendemokrasian perniagaan ini amat penting untuk dijadikan asas di mana pembuatan dan pengeluaran adalah untuk keperluan bukan untuk keuntungan. Pembuatan dan pengeluaran adalah untuk kebaikan ramai bukan untuk kebaikan individu atau peribadi tertentu sahaja. Mereka yang membuat barang di kilang bukan hanya membuat barang tetapi akan turut sama membuat dasar kilang.

Jadi, sebelum keruntuhan sistem Pak Man Telo adalah lebih baik kita gunakan tenaga dan akal fikiran untuk mencipta satu sistem ekonomi yang lebih adil dan yang berdiri di bumi yang nyata dan bukan berilusi dengan ‘the invisible hand’. (HR)

Nota: Makalah ini diedarkan sewaktu Seminar Ekonomi Alternatif, anjuran ASASI pada 23 Mei 2009, di Fakulti Ekonomi dan Pengurusan, UKM.

Saturday, June 13, 2009

Maksud Najd dalam hadith Bukhari

Pertama: Maksud “Najd”.

Maksud “Najd” Di Sisi Al-Bukhari.

Al-Bukhari rahimahullah meletakkan hadith ini dalam bab berjudul: Sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam: “Fitnah itu (datang) dari sebelah timur”. Kemudian, beliau meriwayatkan beberapa hadith, termasuklah doa Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam dengan matan (lafaz):

اللهم بارك لنا في شامنا اللهم بارك لنا في يمننا، قالوا: يا رسول الله! وفي نجدنا، قال: اللهم بارك لنا في شامنا اللهم بارك لنا في يمننا، قالوا: يا رسول الله! وفي نجدنا، فأظنه قال في الثالثة: هناك الزلازل والفتن وبها يطلع قرن الشيطان.

Maksudnya: “Ya Allah Ya Tuhanku! Berkatilah negeri Syam kami, Ya Allah Ya Tuhanku! berkatilah negeri Yaman kami”. Mereka (para Sahabat) berkata: “Wahai Rasulullah! (Doakanlah) juga untuk negeri Najd kami”. Baginda (terus) berdoa: “Ya Allah Ya Tuhanku! Berkatilah negeri Syam kami, Ya Allah Ya Tuhanku! Berkatilah negeri Yaman kami”. Mereka (para Sahabat) berkata: “Wahai Rasulullah! (Doakanlah) juga untuk negeri Najd kami”.

Aku (perawi hadith) agak pada (permintaan) yang ketiga Baginda bersabda: “Padanya (Najd) (berlaku) gempa bumi, fitnah dan tempat terbit tanduk syaitan”[1]

Berdasarkan judul bab ini, ternyata Al-Bukhari tidak menentukan secara pasti apa yang dimaksudkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam dengan negeri Najd kerana ungkapan beliau ‘dari sebelah timur’ adalah terlalu umum. Kemungkinan ia bermula dari kawasan luar Madinah sampailah ke Iraq, Iran dan seterusnya. Ini bermakna, Al-Bukhari tidak memahami maksud perkataan Najd itu sebagai satu kawasan yang khusus di Semenanjung Tanah Arab.

Maksud “Najd” Berdasarkan Bandingan Dengan Riwayat-Riwayat Lain.

Selain daripada riwayat Al-Bukhari di atas, hadith ini juga telah diriwayatkan dalam beberapa kitab sumber hadith yang lain dengan matan seperti berikut:

أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: اللهم بارك لنا في مدينتنا وبارك لنا في مكتنا وبارك لنا في شامنا وبارك لنا في يمننا وبارك لنا في صاعنا ومدنا، فقال رجل: يا رسول الله! وفي عراقنا، فأعرض عنه فقال: فيها الزلازل والفتن وبها يطلع قرن الشيطان.

Maksudnya: Bahawa Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam berdoa: “Ya Allah Ya Tuhanku! Berkatilah negeri Madinah kami, berkatilah negeri Makkah kami, berkatilah negeri Syam kami, berkatilah negeri Yaman kami dan berkatilah (sukatan) gantang dan cupak kami”.

Tiba-tiba seorang lelaki mencelah: “Wahai Rasulullah! (Doakanlah) juga untuk negeri Iraq kami. Lalu Baginda berpaling darinya seraya bersabda: “Padanya (berlaku) gempa bumi, fitnah dan tempat terbit tanduk syaitan”[2].

Matan (lafaz) riwayat ini dilihat berbeza dengan matan riwayat Al-Bukhari kerana di dalamnya ada penambahan doa untuk keberkatan negeri Madinah dan Makkah, manakala perkataan Najd yang ada dalam matan riwayat Al-Bukhari pula diganti dengan perkataan Iraq.

Meskipun ada perbezaan matan antara kedua riwayat tersebut, tetapi pada hakikatnya ia adalah riwayat yang sama, kerana sanad (rantaian perawi) kedua-dua riwayat itu bertemu pada seorang Sahabat yang sama iaitu ‘Abd Allah Ibn ‘Umar radhiallahu ‘anhuma. Matan riwayat Al-Bukhari diriwayatkan melalui jalan sanad Nafi’ daripada Ibn ‘Umar radhiallahu ‘anhuma, manakala matan riwayat Abu Nu’aim dan Ibn ‘Asakir itu pula diriwayatkan melalui jalan sanad Salim daripada Ibn ‘Umar radhiallahu ‘anhuma.

Mengikut kaedah ilmu hadith, kedua-dua riwayat Nafi’ dan Salim itu saling menyokong antara satu sama lain secara mutabaah (sokongan dalam konteks riwayat yang datang daripada Sahabat yang sama). Justeru oleh kerana kedua-dua riwayat itu pada hakikatnya adalah riwayat yang sama, maka kedua-dua matannya perlu dilihat sebagai penjelas maksud antara satu sama lain.

Dengan perkataan lain, matan riwayat Al-Bukhari menjadi penjelas kepada maksud matan riwayat Abu Nu’aim dan Ibn ‘Asakir, sebagaimana matan riwayat Abu Nu’aim dan Ibn ‘Asakir juga menjadi penjelas maksud matan riwayat Al-Bukhari.

Ini bermakna, perkataan Najd yang ada dalam matan riwayat Al-Bukhari menjadi tafsiran bagi maksud perkataan Iraq yang ada dalam matan riwayat Abu Nu’aim dan Ibn ‘Asakir, sebagaimana perkataan Iraq juga menjadi tafsiran bagi maksud perkataan Najd. Berdasarkan hakikat ini, maka jelaslah bahawa perkataan Najd yang dimaksudkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam dalam doanya itu ialah negeri Iraq dan bukan daerah khusus yang terdapat di negara Arab Saudi yang dikenali sebagai Najd.

Maksud ini diperkuatkan lagi dengan matan riwayat Muslim, dimana Salim Ibn ‘Abd Allah Ibn ‘Umar radhiallahu 'anhuma pernah berkata:

يا أهل العراق! ما أسألكم عن الصغيرة وأركبكم للكبيرة! سمعت أبي، عبدالله بن عمر يقول:

سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: إن الفتنة تجئ من ههنا وأومأ بيده نحو المشرق من حيث يطلع قرنا الشيطان...

Maksudnya: “Wahai penduduk Iraq! Alangkah banyaknya persoalan kamu tentang perkara kecil dan alangkah banyaknya pula dosa besar yang telah kamu lakukan, aku mendengar ayahku (yakni) ‘Abd Allah Ibn ‘Umar berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya fitnah itu datang dari sebelah sini, lalu Baginda mengisyaratkan tangannya ke sebelah Timur, (arah) di mana terbitnya dua tanduk Syaitan…”[3].

Riwayat muslim ini jelas menunjukkan bahawa kata-kata Nabi SAW itu ditujukan kepada penduduk Iraq dan isyarat tangan Baginda itu juga ditujukan kepada negeri Iraq. Maka, berdasarkan keseluruhan riwayat-riwayat ini, dapatlah disimpulkan bahawa perkataan Najd yang terdapat dalam riwayat Al-Bukhari itu merangkumi seluruh negeri cIraq secara umum dan bukan menjurus kepada suatu tempat yang khusus di Negara Arab Saudi.

Maksud “Najd” Berdasarkan Huraian Para Ulama.

Selain pendekatan memahami hadith melalui perbandingan dengan riwayat-riwayat lain, maksud perkataan Najd juga dapat diperolehi daripada huraian para ulama terhadapnya. Dalam konteks ini, Al-Hafiz Ibn Hajar Al-’Asqalani rahimahullah memetik kata-kata Al-Khattabi rahimahullah (388H):

نجد من جهة المشرق، ومن كان بالمدينة كان نجده بادية العراق ونواحيها وهي مشرق أهل المدينة، وأصل نجد ما ارتفع من الأرض وهو خلاف الغور فإنه ما انخفض منها، وتهامة كلها من الغور ومكة من تهامة.

Maksudnya: “Najd itu di sebelah timur, sesiapa yang berada di Madinah maka najdnya ialah pendalaman negeri Iraq dan persekitarannya yang menjadi arah timur (bagi) penduduk Madinah. Ini kerana asal (perkataan) najd (dari segi bahasa) ialah kawasan tanah tinggi yang menjadi lawan kepada ghaur yang bermaksud kawasan tanah rendah (lembah), sedangkan Tihamah keseluruhannya adalah lembah dan Makkah pula termasuk sebahagian dari Tihamah”[4].

Kemudian, Al-Hafiz Ibn Hajar mengomentari kata-kata Al-Khattabi dengan katanya:

وعرف بهذا وهاء ما قاله الداودي إن نجدا من ناحية العراق فإنه توهم أن نجدا موضع مخصوص وليس كذلك بل كل شيء ارتفع بالنسبة إلى ما يليه يسمى المرتفع نجدا والمنخفض غورا.

Maksudnya: “Dan dengan ini dapat diketahui kelemahan pendapat Ad-Dawudi yang waham (menyangka) bahawa najd itu suatu tempat khusus di sebelah Iraq, sedangkan ia bukan sedemikian, bahkan setiap (tempat) yang tinggi berbanding sekelilingnya, (maka) dinamakan yang tinggi itu najd manakala yang rendah pula ghaur”[5].

Maksud “Najd” Dari Sudut Bahasa.

Sumber rujukan bahasa yang utama seperti Lisan Al-’Arab[6], Mu’jam Maqayis Al-Lughah[7] dan Al-Qamus Al-Muhit[8] telah mengesahkan bahawa makna asal perkataan najd ialah kawasan tanah tinggi, sama seperti yang telah dinyatakan oleh Al-Khattabi dan Al-Hafiz Ibn Hajar. Justeru gelaran Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam kepada negeri Iraq dengan nama najd mesti dilihat sebagai penjelasan bagi bentuk muka bumi negeri berkenaan yang berada di kawasan tanah tinggi dan bukannya panggilan bagi suatu tempat yang khusus.

Maksud “Najd” Berdasarkan Fakta Sejarah.

Dalam hadith berkenaan, Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam telah menggambarkan negeri Najd sebagai tempat yang banyak berlaku gempa bumi dan fitnah. Realiti sejarah telah membuktikan bahawa tempat yang banyak berlaku gempa bumi ialah kawasan sekitar negeri Iraq dan Iran.

Begitu juga dengan fitnah yang berlaku di kalangan umat Islam, bermula dari zaman Sahabat sehinga ke hari ini, kebanyakannya berpunca di Iraq. Gerakan bughah (penentang khalifah), Khawarij dan Syiah pada zaman Khalifah ‘Uthman dan ‘Ali radhiallahu ‘anhuma yang menjadi punca tercetusnya fitnah perselisihaan di kalangan umat Islam bermula di Kufah. Begitu juga Perang Jamal, Siffin, Nahrawan, fitnah pembunuhan Husain cucunda Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, fitnah Mukhtar Ath-Thaqafi yang mendakwa kenabian dan serangan tentera Tartar pada zaman kerajaan Bani Abbasiyyah, semuanya berlaku di Iraq.

Dalam konteks sejarah perkembangan hadith, Kufah terkenal sebagai pusat penyebaran hadith palsu sehingga para perawi yang pergi dan datang dari sana di ‘kuarantinkan’ riwayat mereka oleh para ulama sebagai langkah berwaspada.

Manakala dalam konteks sejarah moden pula, dapat disaksikan bagaimana dahsyatnya peperangan antara Iraq dan Iran, diikuti oleh krisis perang Teluk pada tahun 1992 dan seterusnya penaklukan oleh Amerika yang berterusan hingga ke hari ini. Ini berlanjutan dengan peristiwa pembunuhan dan pengeboman di Iraq yang berlaku saban hari dan ketika, manakala kesan dari segala fitnah itu pula dirasai dan diratapi oleh umat Islam di seluruh dunia.

Semua fenomena yang berlaku di Iraq sejak dari dahulu sampai sekarang adalah suatu fitnah yang benar-benar menepati apa yang digambarkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam dalam sabdanya itu. Bahkan banyak riwayat hadith sahih yang menunjukkan bahawa kemunculan Dajjal di akhir zaman juga berlaku di sebelah Iraq, iaitu di kawasan Asbahan dan Khurasan yang sekarang ini termasuk dalam sempadan negara Iran.

Maksud “Najd” Dari Sudut Geografi.

Dari sudut geografi pula, kawasan Najd yang meliputi daerah Hijaz dan Al-Yamamah (tempat lahir Muhammad Ibn ‘Abd Al-Wahhab) secara tepatnya terletak di sebelah Timur Makkah, dan bukannya di sebelah Timur Madinah. Justeru oleh kerana Baginda Shallallahu ‘alaihi wasallam telah mengisyaratkan bahawa fitnah itu datang dari sebelah Timur Madinah, maka ia sudah tentu bermaksud negeri Iraq kerana ia sememangnya terletak pada arah yang berkenaan. Dengan mengambil kira tafsiran daripada keseluruhan riwayat hadith, penjelasan para ulama, asal usul bahasa, geografi dan realiti sejarah, maka sahlah bahawa perkataan Najd yang dimaksudkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam dalam hadith itu ialah negeri Iraq dan kawasan persekitarannya yang turut merangkumi negeri Iran pada masa kini.

Maksud “Najd” Dari Sudut Umum Atau Khusus.

Meskipun hadith itu menunjukkan kedudukan negara Iraq (dan sekarang termasuk Iran) sebagai tempat yang banyak menimbulkan fitnah bagi umat Islam, namun yang demikian itu langsung tidak menggambarkan kejahatan tempat tersebut secara umum. Ini kerana penentuan sesuatu tempat sebagai punca fitnah bukan bererti kecaman pada tempat tersebut secara mutlak, tetapi ia bermaksud kecaman pada suasana yang berlaku di tempat itu pada suatu masa yang tertentu[9].

Sesuatu tempat yang dianggap sebagai tidak baik tidak semestinya menggambarkan kejahatan seluruh penduduknya sepanjang masa, sebagaimana sesuatu tempat yang dianggap sebagai baik juga tidak semestinya menggambarkan kebaikan seluruh penduduknya sepanjang masa.

Justeru di samping fitnah yang banyak berlaku, negeri Iraq juga melahirkan ramai tokoh ulama Islam yang terbilang, bahkan Kota Baghdad pernah menjadi pusat pemerintahan dan perkembangan ilmu yang terbesar dalam sejarah tamadun manusia.

Demikian juga di samping kebaikan yang ada pada negeri Yaman, Syam, Makkah dan Madinah, fitnah masih tetap berlaku di negeri-negeri berkenaan pada masa-masa yang tertentu. Sebagai contoh, dari negeri Yaman puak Yahudi datang ke Madinah, dari negeri Yaman juga tentera bergajah Abrahah datang menyerang Makkah dan di negeri Yaman juga muncul Al-Aswad Al-’Anasi sebagai nabi palsu. Di negeri Syam pula muncul Luqait Al-Azdi sebagai nabi palsu dan di situlah tempatnya medan pertumpahan darah antara umat Islam, Yahudi dan Kristian kerana perebutan tempat suci. Negeri Makkah dan Madinah juga menyaksikan pertumpahan darah kerana menegakkan kalimah tauhid pada zaman Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, bahkan ketika Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam meninjau-ninjau di atas sebuah tembok Kota Madinah Baginda bersabda:

إني لأرى الفتن تقع من خلال بيوتكم كوقع المطر.

Maksudnya: “Sesungguhnya aku melihat fitnah menimpa rumah-rumah kamu seperti titisan air hujan”[10].

Semua ini menggambarkan betapa kesucian sesuatu tempat bukan jaminan bagi terhindarnya fitnah. Demikian juga dengan kawasan-kawasan yang tidak disebut oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai lokasi fitnah, seperti Amerika, Eropah, Afrika dan Asia Tenggara, bukanlah bermakna ia bebas daripada fitnah. Bahkan fitnah yang berlaku di India misalnya mungkin lebih banyak daripada yang berlaku di Iraq itu sendiri.

Kesimpulan lain yang dapat juga diambil daripada perbincangan ini adalah, jika diandaikan perkataan Najd yang dimaksudkan oleh Nabi merujuk kepada negara Arab Saudi yang meliputi daerah Hijaz dan Al-Yamamah (yakni tempat lahir Muhammad Ibn ‘Abd Al-Wahhab), maka yang demikian itu langsung tidak menggambarkan kecaman terhadap individu tertentu yang tinggal di sana.

Kedua: Maksud “Tanduk Syaitan”.

Al-Hafiz Ibn Hajar rahimahullah mengemukakan empat pendapat yang berbeza bagi menjelaskan maksud ungkapan ‘tempat muncul tanduk syaitan’, iaitu[11]:

I. Sebagai kiasan bagi menggambarkan kekuatan Syaitan dan apa saja yang memohon pertolongan kepadanya (Syaitan) dalam penyesatan (manusia).

II. Bahawa Syaitan menyelaraskan tanduknya dengan (arah) Matahari ketika terbitnya, supaya penyembahan golongan penyembah Matahari akan terarah kepadanya.

III. Bahawa bagi Matahari itu ada Syaitan yang mana ia terbit antara dua tanduknya.

IV. Bahawa pada hari itu penduduk sebelah timur Madinah terdiri daripada golongan kafir, manakala fitnah yang pertama (fitnah pembunuhan ‘Uthman radhiallahu ‘anhum) datangnya dari sebelah Timur, dan ia menjadi sebab berlakunya perpecahan di kalangan umat Islam, sedangkan perpecahan itu disukai dan digembirai oleh Syaitan.

Semua tafsiran di atas langsung tidak menunjukkan sasaran kepada mana-mana individu secara khusus.

[1] Al-Bukhari, Muhammad Ibn Isma’il, Sahih Al-Bukhari, Dar Ibn Kathir, Al-Yamamah, Beirut, 1987, 6: 2598, No: 6681. Tetapi dalam bab yang bermaksud: “Apa yang dikatakan dalam hal gempa bumi dan tanda-tanda Kiamat” beliau meriwayatkannya secara mauquf (terhenti setakat Ibn Umar radhiallahu ‘anhum) sahaja. Lihat rujukan yang sama, 1: 351, No: 990.

[2] Abu Nu’aim Al-Asbahani, Ahmad Ibn Abd Allah, Hilyah Al-Auliya’, Dar Al-Kitab Al-Arabi, Beirut, Lubnan, 1405H, 6: 133 dan Ibn ‘Asakir, ‘Ali Ibn Al-Hasan Ash-Shafi’ie, Tarikh Madinah Dimashq, Dar Al-Fikr, Beirut, Lubnan, 1995, 1: 130. Matan (lafaz) ini juga diriwayatkan oleh Ya’kub Al-Fasawi dalam Al-Ma’rifah, Al-Mukhallis dalam Al-Fawaid Al-Muntaqah dan Al-Jurjani dalam Al-Fawaid, Lihat: Al-Albani, Muhammad Nasir Ad-Din, Silsilah Al-Ahadith As-Sahihah, Maktabah Al-Maarif, Riyadh, Arab Saudi, 1996, 5: 271-302.

[3] Muslim Ibn Al-Hajjaj, Sahih Muslim, Tahqiq: Muhammad Fuad ‘Abd Al-Baqi, Dar Ihya’ At-Turath Al-’Arabi, Beirut, Lubnan, 1991, 4: 2229, No: 2905. Selain daripada riwayat Muslim ini, riwayat At-Tabrani juga jelas menyebut negeri ‘Iraq sebagai punca datangnya fitnah. Lihat: At-Tabrani, Sulaiman Ibn Ahmad, Al-Mu’jam Al-Kabir, Tahqiq: Hamdi ‘Abd Al-Majid As-Salafi, Maktabah Al-’Ulum Wa Al-Hikam, Mausil, ‘Iraq, 1984, 2: 54-55, No: 1270 dan 6: 91, No: 5608.

[4] Al-’Asqalani, Ahmad Ibn ‘Ali Ibn Hajar, Fath Al-Bari Bi Sharh Sahih Al-Bukhari, Dar Al-Ma’rifah, Beirut, 1379H, 13: 47.

[5] Al-’Asqalani, Ahmad Ibn ‘Ali Ibn Hajar, Fath Al-Bari Bi Sharh Sahih Al-Bukhari, Dar Al-Ma’rifah, Beirut, 1379H, 13: 47.

[6] Ibn Manzur, Muhammad Ibn Mukrim, Lisan Al-’Arab, Dar Sadir, Beirut, Lubnan, t.th, 3: 413-419.

[7] Ibn Faris, Ahmad Ibn Faris, Mu’jam Maqayis Al-Lughah, Dar Al-Jil, Beirut, Lubnan, 1991, 5: 392.

[8] Al-Fairuzabadi, Muhammad Ibn Ya’kub, Al-Qamus Al-Muhit, Muassasah Ar-Risalah, Beirut, Lubnan, 1987, Hal: 410.

[9] ‘Abd Ar-Rahman Ibn Hasan, Majmu’ah Ar-Rasail Wa Al-Masail, Dalam: Nasir Ibn ‘Abd Al-Karim Al-’Aql, Islamiyyah La Wahhabiyyah, Dar Kunuz Isybiliya, Riyadh, Arab Saudi, 2003, Hal: 282-283

[10] Al-Bukhari, Muhammad Ibn Isma’il, Sahih Al-Bukhari, Dar Ibn Kathir, Al-Yamamah, Beirut, 1987, 6: 2589, No: 6651.

[11] Al-’Asqalani, Ahmad Ibn ‘Ali Ibn Hajar, Fath Al-Bari Bi Sharh Sahih Al-Bukhari, Dar Al-Ma’rifah, Beirut, 1379H, 13: 46-47.


SUMBER

Monday, June 8, 2009

Kerajaan Perpaduan- Kelebihan Buat PAS?

Kerajaan Perpaduan adalah satu idea yang futuristik dari seorang Presiden Pas yang memandang jauh kehadapan yang mana ada ahli-ahli Pas masih tercari-cari jawapan yang sebenar,mengapa kerajaan perpaduan ini timbul dari mulut seorang Presiden PAS.
Kedudukkan kerusi Parlimen selepas PRU-12 ialah,,UMNO= 78,PAS= 23,PKR= 31 dan DAP= 28, dan dijangkakan UMNO akan kehilangan kerusi lagi pada PRU -13,maka jangkaan dan andaian yang di buat kerusi Parlimen selepas PRU ke 13 ialah tiada lagi parti yang dominan menguasai kerusi Parlimen,,di mana di jangkakan parti Umno akan terus merosot bilangan kerusinya dan parti-parti lain pula tiada yang paling dominan,



kemungkinan kedudukan kerusi PRU 13 ialah UMNO= 48, PAS= 53, PKR= 35,DAP = 30, maka ketika itu barulah kerajaan Perpaduan itu Relevan dan di sedari oleh ahli-ahli Parti Pas bahawa betapa pentingnya tidak menolak kerajaan perpaduan sebegitu awal.

Jika di tolak sedari awal bermakna ruang tertutup untuk berbincang dengan Parti-parti lain yang hampir mempunyai kerusi yang sama,dan ia akan memberi kesempatan dan Ruang kepada PKR untuk bekerjasama dengan UMNO.Tapi Presiden Pas yang berpandangan jauh melihat ia satu kelebihan bagi Pas jika idea ini di gembar-gemburkan.

Pas akan menjadi mutiara rebutan antara Parti-parti Politik di Malaysia selepas PRU ke 13 ketika itulah baru dapat di lihat siapa tunggang siapa dan siapa yang menrayu siapa untuk berkuasa.Jika kedudukan kerusi ramalan saya seperti di atas sudah tentu Parti-parti lain memberi kerusi PM kepada Pas walaupun ia hanya melebihi 3 atau 4 kerusi sahaja dari UMNO atau parti-parti dalam Pakatan Rakyat.

Secara logiknya Pas telah kehadapan dalam isu ini di mana isu perpaduan ini menyebabkan Pas Menjadi Parti yang berdiri sendiri tidak di tunggangan oleh Pakatan Rakyat dan juga Umno.Masa akan menentukan idea kerajaan perpaduan ini sangat relevan buat PAS.

Penganalisi Politik dari Univerisiti Malaysia,Dr.Abu Hassan Hasbullah berkata,idea kerajaan Perpaduan ini sangat tepat pada masanya kerana abad kini adalah abad pluralisma dalam esopocial ( Economy-Politik-Social ),manakala abad singular atau pendekatan primatif "memerintah dengan kelebihan undi walaupun 1 undi " akan gagal.
PAS Selangor pula sedar lebih awal dengan menyifatkan cadangan pembentukan kerajaan perpaduan yang di buat Presiden PAS,Datuk Seri Abdul Hadi Awang sebagai satu cadanagan yang futuristik dan wajar di terima ahli Parti Pas.

Keputusan Kemenangan Timbalan Presiden Pas Ustaz Nasharudin menjadikan Pas berdiri sendiri dengan megah sebagai Parti Politik yang tidak di tunggangi oleh mana-mana parti politik,Jika kemenangan Datuk Husam Musa dengan jelas ia akan menjadi tunggangan PKR secara tidak sedar,awasilah permainan politik.Idea kerajaan Perpaduan menyebabkan PAS akan di hormati dalam Pakatan Rakyat dan akan juga di hormati oleh UMNO,ini bermakna tiada siapa yang boleh menindas PAS, kerana PAS boleh bekerjasama dan berkongsi kuasa dengan siapa saje selepas ini.

Kerajaan Perpaduan sebenarnya akan menyebabkan peluang Datuk Seri Anwar menjadi Perdana Menteri musnah sama sekali.Datuk Seri Abduk Hadi Awang pula semakin cerah dan relevan sebagai PM malaysia ke 7.

Walluhualam...